Header AD

Perkongsian Adil Urus Belanja Rumah Tangga


ADAKAH haram jika seorang isteri menanggung kos perbelanjaan seperti makanan dan pakaian dalam keluarga. Ini kerana semua perbelanjaan itu menjadi tanggungjawab suami sepenuhnya.

Namun, saya bersyukur kerana pendapatan saya lebih besar daripada isteri cuma kadang-kadang perbelanjaan keluarga kami kongsi bersama. 

Saya masih menanggung sebahagian besar perbelanjaan isi rumah termasuk bayaran rumah dan kereta, pakaian, persekolahan anak, pembantu rumah, insurans dan perubatan. 

Isteri pula mengeluarkan perbelanjaan bagi keperluan dapur seperti makanan dan keperluan anak.

BURHANUDDIN,
Selangor 

DALAM Islam suami wajib menyediakan nafkah kepada isteri dan anak dalam bentuk makanan dan minuman, tempat kediaman, pakaian serta perubatan. 

Dalam keperluan memberi nafkah, ia bergantung kepada kemampuan suami. Isteri pula wajib melayan suami sepenuhnya di samping memenuhi tanggungjawab lain, sesuai dengan kedudukannya sebagai isteri dan ibu. 

Islam mahu suami bekerja bagi menanggung anak dan isterinya. Apabila suami bekerja, isteri pula menguruskan rumah tangga dan anak termasuk menjaga makan dan minum serta melakukan kerja rumah. 

Itulah pembahagian kerja yang adil antara suami isteri. Isteri tidak boleh bergoyang kaki menunggu suami kerana mereka juga perlu menyumbang usaha membangunkan rumah tangga supaya bahagia dan selesa. 

Perkara itu dibuktikan apabila puteri Rasulullah SAW Fatimah al-Zahra, isteri Saidina Ali bin Abu Talib melakukan kerja rumah seperti memasak, membakar roti dan mengi�sar tepung hingga diriwayatkan tangannya menjadi pecah-pecah. 

Disebabkan kerja rumah itu berat, Fatimah dan suaminya pernah mengadu kepada Nabi supaya mengizinkannya mendapatkan pembantu rumah. 

Tetapi Nabi menyuruh Fatimah terus melakukan kerja itu dan tidak pula menyuruh Ali melakukan kerja rumah atas tanggungjawabnya sebagai suami. 

Pada hari ini, ramai suami isteri yang bekerja. Keadaan itu ada kalanya menyebabkan urusan rumah tangga tidak sempurna. Kebanyakan keluarga memilih untuk mempunyai pembantu rumah sementara anak dihantar ke pusat jagaan. 

Tidak benar dan keterlaluan jika ada menyatakan haram jika isteri membayar kos barang makanan dan keperluan lain. Islam membenarkan isteri membayar secara sukarela. 

Lebih-lebih lagi apabila dia mempunyai pendapatan sendiri. Tidak adil jika semuanya ditanggung suami seorang diri. Dalam keadaan itu, perkongsian yang adil perlu dirancang. 

Kita tidak mahu berlaku isteri menuntut sesuatu perkara yang berlebihan hingga menzalimi suami.

Sumber - Berita Harian Metro
Perkongsian Adil Urus Belanja Rumah Tangga Perkongsian Adil Urus Belanja Rumah Tangga Reviewed by Adslah Admin on 6:53:00 PM Rating: 5

Post AD